Jumat, 25 November 2011

BUKAN MALIN KUNDANG

Putra, Adel, Lia, dan Alif adalah teman sejak kecil. Mereka sudah sangat mengenal satu sama lain. Pada saat liburan sekolah mereka pergi berwisata ke Surabaya. Namun tak disangka mereka mendapat kesulitan disana.


Putra : Eh Li, kita kemana lagi? Masak langsung kembali ke hotel?

Alif : Iya tuh Li, masak jalan-jalannya cuma sebentar

Lia : Kemana ya? Kamu punya usul gak Del? ( Adel hanya diam saja )

Lia : Adel? Kok diam aja? Kamu masih marah soal tadi ya?

Adel : Gimana enggak marah? Kalian ninggalin aku sendiri tadi, padahal mall tadi kan besar banget !! ( dengan nada yang kasar )

Putra : Iya maaf Del, tadi kami kan kelupaan kalo kamu masih di toilet

Alif : Betul itu Del, ayolah maafkan kami, kami benar-benar lupa lhoo

Adel : Huuuhhh !!


Mereka kembali ke hotel lalu beristirahat, namun Fitri terus mengungkit-ngungkit kejadian tadi siang. Saat semua sudah terlelap dalam tidurnya, Adel terbangun dari tidurnya.


Adel : Aku benar-benar tidak bisa melupakan kejadian tadi, katanya temen tapi kok bisa lupa. Awas ya kalian, aku sumpahin kalian jadi patung !! (lalu ia kembali tidur)


Keesokan paginya saat Adel terbangun dari tidurnya, ia tidak melihat teman-temannya di kamar. Ia sudah mencari kemana-mana, namun tidak ada siapa-siapa. Ia hanya menemukan 3 buah patung yang ada di kasur temannya masing-masing.


Adel : Lia, Putra, Alif dimana kalian? (sambil membuka lemari) hei !! aku tidak bercanda teman-teman. Apa mungkin merekabertiga jadi patung ini ya? Ah gak mungkin deh. Mendingan aku nyari mereka diluar aja.



Adel terus mencari keberadaan temannya namun tetap saja tidak ketemu. Adel semakin curiga kalau patung tersebut adalah teman-temannya, akhirnya ia memberanikan diri untuk pergi ke seorang dukun.


Adel : Permisi !! (sambil mengetuk pintu) ada orang?

Mbah dukun : Masuk saja !!

Adel : Baik mbah

Mbah dukun : Cucu namanya Endel ya?

Adel : Bukan mbah, nama saya Adel, weeekkk ! (dengan muka menghina)

Mbah dukun : Wah, ternyata salah.. yang penting mirip-mirip lah (dengan tertawa) Cucu datang kesini untuk apa?

Adel : Anu mbah, saya mau minta tolong, kemaren saya sumpahin temen saya jadi patung, dan ternyata sumpah itu terkabul. Mereka jadi kayak gini mbah (memberikan patung itu)

Mbah dukun : Patung apaan ini? Beli di pasar minggu ya?

Adel : Mbah ! Itu temen saya yang jadi patung itu

Mbah dukun : Oh ini toh . Kalo gitu saya bacain mantra dulu ya (membaca mantra, lalu ia membungkus patungnya dengan kain)

Adel : Sudah selesai mbah?

Mbah dukun : Sudah cu, ini patungnya disimpan ya, nanti kalau sudah sore kainnya dibuka lalu cucu mengedipkan mata lalu hitung angka 3 sampai 1, nanti teman-teman kamu ini bisa kembali ke wujud semula

Adel : Iya mbah. Terima kasih, ini mbah ada sumbangan secukupnya

Mbah dukun : Wah cu, kalo segini mah enggak cukup atuh, itu kan ada jam tangan tuh.. tambahin lagi kenapa cu

Adel : Iya deh mbah.. nih (sambil memberikan jam tangannya)


Adel lalu meninggalkan tempat itu, dan menunggu hingga sore hari untuk membuka kain

Adel : Wah udah sore nih, waktunya buka kain tadi (membuka kain tadi)

Adel : Habis dibuka, kata si mbahnya tadi suruh taruk meja, trus mengedipkan mata, habis itu menghitung 3 sampai 1, katanya balik lagi.. coba dulu (mencoba melakukan seperti yang dikatakan mbahnya )

Adel : Loh kok enggak berubah sih, dasar penipu. Haduuhhh, gimana caranya ngembalikan kalian semua jadi manusia lagi, aku kangen kalian tauk, lagian kalo kalian enggak ada yang bayar kamar hotelnya siapa?


Seseorang menepuk pundak Adel dari belakang, iapun menoleh seketika.

Putra, Lia, Alif : Selamat ulang tahun Adel (sambil membawa kue)

Adel : Loh kalian .. aku kira kalian jadi patung, kenapa kalian gak ngomong mau pergi?

Lia : Kami kan sengaja gak ngasih tau, kalo kamu tahu bukan kejutan dong !

Adel : Nah terus ini patung apa?

Putra : Jangan di apa-apain, itu mainan kesayanganku tadi dipinjem Alif katanya mau digambar (sambil mengambil patung itu dari tangan Adel)

Alif : Iya itu Del, tadi pagi aku kelupaan ngembalikan ke tasnya Putra

Adel : Kalian ini bikin aku takut aja.. untung aku enggak balik ke Makassar

Putra : Waah kalau kamu balik, emang kamu bisa bayar apa?

Adel : Ya gampang aja, tinggal bilang yang bayar pulangnya yang paling belakangan

Alif : Wah kalau benar-benar terjadi, duit kita bisa tekor Del


Semua tertawa gembira hahahahhahahaha .. (mereka pergi sambil keluar dari kamar)


Mbah dukun : HAHAHAHAHHA, Lumayan nih, dapet jam tangan sama duit 450 ribu, kalau gini terus bisa kaya dong gue .. hihihihi

0 komentar:

Poskan Komentar

Thanx for you'r coming :)

 
Elphin Books Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template