Sabtu, 24 Desember 2011

Key Love Story ♥

“teeeet .. teeeet” Bel menandakan pulang. Seluruh siswa di SMAN 52 berhamburan keluar kelas, kecuali 1 cewek yang tetap bengong dan tidak beranjak dari bangkunya.

“Woii !! Hallooo !! Key'ku sayanggg !!” Ratna berteriak di kuping Key.

“Eh ya tuhan ada apa Na?” Cewek yang dipanggil Key tersebut tersadar dari lamunannya dan langsung gelagapan.

“Ya ampyuuunn, oh my good Key, lo kesambet syetan apaan? Liat tuh di sekeliling lo, ada manusia lagi nggak?” Ratna yang geregetan sama Key, langsung jadi lebay mendadak !

“Nih di depan gue ada manusia”

“Liat tuh jam ! Udah waktunya pulang Key ! Lo kenapa sih dari tadi bengong aja, waktu pelajaran bu Indah juga lo ga merhatiin sama sekali”
“Gue lagi gak enak badan Na, makanya gue tadi gak merhatiin pelajaran sama sekali”
“Duh duh ya tuhan yaudah ayuk kita pulang Key, sini gue yang bawa mobil lo. Ntar kalo lo yang bawa bahaya lagi, lo nya sakit gitu”

“Iya. Nih” Key menyodorkan kunci mobil nya ke Ratna

***

Key – Cewek manis, mungil dan pintar yang mempunyai nama Lengkap Kayla Putri Adriani. Dia bersekolah di SMAN 52 Jakarta tepatnya di kelas XI-IPA I. Key dari kecil bersahabat dengan Ratna – Ratna Anggreani Musdalifah. Dia di Rumah hanya bersama dengan mama'nya. Papa nya sudah meninggal dari Key berumur 3 tahun, Papa'nya meninggal tanpa alasan yang jelas. Seingat Key, sebelum meninggal, papa'nya selalu bertengkar dengan mama'nya, dan waktu itu Key masih jadi bocah polos, jadi setiap ke dua orang tuanya bertengkar, dia selalu kabur ke rumah nenek'nya yang hanya berjarak 5 rumah dari rumahnya. Maka dari itu, Key lebih dekat dengan Kakek nenek'nya dari pada Papa mama'nya. Dan semenjak kematian Papa'nya, Key jadi lebih jauh dengan mama'nya, hubungan keluarga'nya jadi gak harmonis. Key lebih sering nginep di Rumah nenek'nya. Key anak sulung dari 1 bersaudara, dia mempunyai kakak lelaki yang bernama Renald, namun kakak nya sekarang jauh dengannya, dia kuliah di Universitas Amerika, ikut pamannya.

***

Setelah setengah jam perjalanan, akhirnya Key dan Ratna tiba di Rumah Key.

“Ampun dah, sumpah pusing banget ni kepala Na” Key keluar dai mobil nya.

“Yaudah elo istirahat aja gih, gue mau langsung pulang aja”

“Tapi elo pulang nya gimana?” Key tidak bisa mengantar sahabatnya tersebut pulang karena keadaan dia yang tidak memungkinkan.

“Udah gak usah mikirin gue, gue bisa minta jemput si Aldi kok” Ratna menjawab dengan muka merah, dia menahan malu.

“Ciehh udah jadian nih?” Key geli melihat muka Ratna yang semakin lama semakin merah.

“Apa sih Key. Udah deh” Ratna berusaha menghindar dari pertanyaan sahabatnya tersebut.

“Cieee Ratnaa, PeJe yaa” Menyenggol dagu Ratna dengan penuh godaan

“Apa sih Key, gue baru aja jadian sama dia kemaren kok. Ups !!” Ratna langsung menutup mulutnya yang ceroboh membongkar rahasianya sendiri

“Hahahaha cie cieeee. Besok PeJe nya yaa. Oke oke, gue doa'in langgeng deh”

“Udah udah sana lo masuk ke dalam, udah tau situ lagi sakit tetep aja gak masuk masuk dari tadi, godain temen lagi” Ratna yang kesal di godain oleh sahabatnya itu, langsung mendorong tubuh Key masuk ke rumah.

“Apa sih Na, udah lo sekarang telpon si pacar lo deh” Sungut Key yang agak sebal karna tubuhnya di dorong oleh Ratna

“Iya iya”

Setelah 15 menit mereka menunggu, akhirnya yang ditunggu oleh Key dan Ratna datang juga (lebih tepatnya oleh Ratna saja sih)
“Hai Ratna, hai Key” Sapa Aldi setelah turun dari sepeda motor nya.


“Hai. Eh si pangeran udah dateng nih, gue ke dalem deh. Udah sono lo buruan pulang gih Na” Mata Key berkedip jail.

“Ih apa sih lo Key, main ngusir orang aja. Oke fine gue pulang!” Jawab Ratna dengan nada pura pura marah.

“Hahaha Ratna Ratna, jangan pura pura childish deh. Udah sono buruan pulang, kasian kan kalo pangeran lo nunggu terlalu lama”

Ratna yang dari tadi udah malu menahan godaan Key, akhirnya dia beranjak juga dari kursi yang semula didudukinya untuk menunggu Aldi tadi. Dan menghampiri Aldi.

“Yuk Di, kita pulang”

“Yuk, langsung pulang kan?” Tanya Aldi dengan lembut

“Iya, Key kita duluan ya. Jaga diri lo, jangan lupa minum obat ya”

“Oke bos”

Aldi langsung menyalakan motornya dan langsung melesat meninggalkan Key. Key melihat mereka dengan tersenyum. Dia bahagia karna akhirnya sahabatnya tersebut bisa mendapat pujian hati yang sungguh menyayanginya. Dan Key hanya bisa berdoa dan berharap, semoga Aldi tidak menyakiti hati Ratna seperti mantannya dulu. Mata Key berkaca kaca mengingat masa lalu nya yang kelam tersebut. “Ah kenapa sih, kenapa gue jadi mikirin masa lalu” Sungut Key dalam hati, lalu ia'pun segera masuk ke dalam rumah dan istirahat.

***

Amerika

Seorang cowok terlihat sedang membereskan pekerjaan nya, dan ia langsung mengambil telepon dari saku nya. Ia menunggu jawaban, setelah ditunggu tunggu tetap tidak ada jawaban dan ia pun menutup telepon nya dengan perasaan gelisah. “Aduh pada kemana mereka? Biasa nya kan si Kayla ada di rumah. Aduhhh” Si cowok tadi merasa gelisah “Aduh gue lupa, kenapa gak telepon mama saja?” Dan dia menekan nomor telepon kantor mama nya yang sudah ia hafal di luar kepala. Telepon pun terjawab

“Halo selamat sore, dengan PT MITRA SEJATI disini, ada yang bisa saya bantu?”

“Sore, emm mbak maaf mengganggu, bisa tolong disambungkan ke Ibu Marta Wantini?”

“Maaf pak, bu Marta nya sedang sibuk, ada meeting

“Kira kira selesai pukul berapa mbak?”

“Wah saya kurang tau pak. Gini aja pak, ada yang bisa saya sampaikan?”

“Oh enggak mbak terima kasih” Jawab si penelepon dengan nada yang kecewa

Huh dari dulu mama selalu begitu

***

“Woy nglamun aja lo Dit” Fikar menepuk pundak Radit, sehingga Radit terbangun dari lamunannya

“Eh lo ngagetin aja Fik”

“Lagian elo, kenapa nglamun? Mikir apa sih? Cewek ya?” Tanya Fikar

“Begitulah” Jawab Radit dengan ekspresi datar

What? Elo mikirin cewek Dit? Ternyata lo bener bener cowok normal Dit” Teriak Fikar yang membuat Radit agak tersinggung

“Maksud lo apa hah? Gue ya normal. Lo kira gue homo apa?” Jawab Radit yang gak senang dengan perkataan Fikar tadi

“Abis ya gue kenal elo selama 10 tahun, tapi lo gak pernah deket sama cewek. Padahal banyak banget cewek yang deketin lo. Ckckck cakep cakep lagi yang dketin lo. Gue aja sampek envy. Eh elo nya tenang tenang aja, gak pernah ngreken tuh sekian ribu cewek”

Radit emang tenar di sekolah nya, tenar karena dia cakep, kaya, pinter, tapi 1 hal yang bikin sahabatnnya ini gregetan, banyak banget cewek deketin dia, tapi Radit nya hanya nganggep tuh cewek cewek kayak angin. Teman teman nya pada beranggapan kalo si Radit ini homo gak doyan sama cewek.

“Emang kenapa? Gue belom dapet yang cocok aja. Nah tapi sekarang gue udah dapet yang cocok buat gue jadiin pacar !” Ujar Radit dengan mata yang berbinar binar

“Hah? Yakin lo Dit? Cewek macem apa yang bisa naklukin hati lo?” Fikar memasang raut kaget

“Hemm ada deh. Di mata gue tuh cewek special banget. Gak cantik tapi manis”

“Siapa sih? Anak sini juga?” Fikar semakin penasaran dengan cewek yang dimaksud Radit

“Seminggu lagi lo bakal tau, gue bakal nembak tuh cewek” Jawab Radit dengan singkat, padat dan jelas dan langsung ngeloyor meninggalkan Fikar yang kebingungan.

***
Raditya Pratama, yang sering di panggil Radit, dia salah satu murid di SMAN 52 terpopuler, wajar kalo dia mendapat predikat tersebut dari teman teman nya, alasan nya, Radit menjadi wakil ketua OSIS di sekolahnya, dia sangat tampan, mempunyai bentuk wajah yang oval,bola mata nya berwarna biru, wajahnya seperti bule, bertubuh jangkung Dia juga sangat tajir, ayah nya seorang pengusaha ternama di Asia, walau ibu nya hanya ibu rumah tangga, tapi ayah nya sudah bisa mencukupi kehidupannya. Predikat itu memang pantas disebut tampan, dan menjadi idaman setiap wanita, namun aneh nya, belom ada satu pun cewek yang bisa menaklukan hati nya.

***

Sesampainya di Rumah, Ratna merasakan handphone nya bergetar, ternyata ada telepon dari nomor yang tidak ia kenal, dia ragu mau mengangkatnya, tapi akhirnya ia pun mengangkat telepon itu. “Halo, selamat siang” Ratna memulai percakapan

“Selamat siang, ini Ratna kan?” Jawab si penelepon

“Iya benar, ini siapa?” Ratna semakin penasaran

“Oy, gue Radit Na, lupa ya sama suara gue?”

“Hah? Radit? Dari mana lo dapet nomor handpone gue?” Tanya Ratna dengan bingung, setaunya, Radit ini tidak mau menyimpan nomor handphone cewek , karena baginya gak penting, di contact handphone nya memang tidak ada satu pun nomor milik cewek, kecuali keluarganya. Perasaan Ratna semakin tidak keruan, di telepon orang ganteng, populer gituuu, jarang banget teman nya yang senasib kayak dia. Ya allah apa gue orang penting di hidup Radit, duhhh apa sih Lo Ratna, lo kan udah punya Aldi, gak boleh nasir cowok lain tau ! Batin Ratna dalam hati

“Gak penting sekarang ngomongin gue dapet nomor lo dari mana, gue cuman mau tanya ke lo enggg tentang ….” Radit semakin gugup

“Tentang apa Dit?” Ratna menggigit bibir nya, dia semakin berprasangka yang tidak tidak, dia mengira Radit bakalan tanya “Emm lo udah punya pacar belom?” Kan repot kalo Radit sampai tanya gitu, Ratna terus berpikiran yang tidak tidak

“Eng engg … Key Na”

“Hah? Key? Kenapa Dit?” Ratna heran, kenapa tiba tiba Radit bertanya tentang Key

“Emm Key ituuuu , udah punya pacar belum?” Tanya Radit dengan suara yang sangat pelan, berharap Ratna tidak mendengar , tapi salah, Ratna mendengar itu dan dengan kaget nya Ratna menjawab “Hah? Apaaa? Kenapa lo tanya gitu?” Ratna berteriak histeris.

“Duh biasa aja kali ngomong nya Na, kuping gue bisa bisa budek ni”

“Huh iya iya , elo tadi tanya apa? Key udah punya pacar belom? Wait wait wait, ada apa nih? Atau jangan jangan , lo suka sama dia ya? Hayo ngaku hayooo!!” Tebak Ratna dengan suara menggoda

0 komentar:

Poskan Komentar

Thanx for you'r coming :)

 
Elphin Books Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template